PecanduPagi, aku Rindu!


Pecandupagi yang selalu penuh senyuman.

Pecandupagi yang selalu penuh senyuman.

“Diawal Tahun 2014 ini gua kangen banget sama lu jiim. Aslik!”

Pernyatan ini gua buat khusus untuk seorang sahabat, kakak, teman, saudara, dan yang pasti sudah gua anggap sebagai keluarga. “Seneng lu jiim gua anggap saudara?” Pasti dia lagi ketawa-ketiwi bareng malaikat disana.

Jim adalah salah satu panggilan akrab kami berdua. Kami gunakan disaat-saat terakhir sebelum beliau pergi dengan senyum lebar nan manis menghadap sang khalik tanpa menggunakan si Nurdin (motor Honda Grand 94 punya Jim).

Dan kata Jim ini kami dapatkan dari beberapa sahabat yang tinggal di Sumedang dan kebetulan dulu satu kosan. Panggilan akrab yang sangat nyaman ditelinga, kalau menurut gua. Jiiiim!

Balik lagi ke Jim. Nama asli dari jim ini adalah (alm) Norvan Hardian A.K.A Norvan Pecandupagi. Dia termasuk orang terkenal di Kampus gua. Iseng ga ada abisnya. Dan semua orang selalu senang kalau deket sama dia dan gua pastinya😛

Panggilan lain untuk manusia setengah dewa dan setengah kardus ini sangat banyak, diantaranya ada Alien, Tri Utami, Monyet, Nordam, Norsnyet, Rudi Wowor dan masih banyaklah yang lain. Semua nama itu, selalu gua gunakan kalau manggil nama dia. Sampai di phonebook pun namanya masih ada sampai sekarang, tertulis Rudi Wowor.

Gua sebenernya geregetan sangat buat nulis soal ni orang dari semenjak Jim meninggalkan bumi ini. Tapi, setiap gua mau nulis, entah kenapa gua pasti pengen nangis, padahal gua bukan orang yang cengeng, cuma sering keluar air mata aja kalau nonton Secret Millionaire di BBC sama FTV pas cerita Misteri Gunung Merapi. Ada ih!

Cerita soal kegiatan kami berdua sangatlah beragam dan hampir semuanya kami lakukan secara profesional. Asli kami pro banget. Kalau ga percaya, tanya aja sama Jim di Ujung Berung (TPU alm). Dia pasti nyeritainlah.

Di tulisan ini, gua akan ceritain satu kejadian. Soalnya kalau semua diceritain, gua takut nanti si Jim geer. Dia pasti denger gua soalnya sambil megangin gigi palsunya.

Mengunjungi kawan di kebun binatang.

Mengunjungi kawan di kebun binatang.

Gapapa deh, karena gua kangen banget sama jim ini, gua ceritain satu kejadian kardus yang pernah gua alami sama jim.

Suatu pagi ditahun 2004 atau 2005, gua lupa kapan tepatnya, soalnya kejadiannya pas lagi galau, ga tentu arah tujuan gitu, dikarenakan kondisi lagi berantem sama pacar. Cieee.

Saat itu dipikiran gua cuma, “Gua harus ketemu Alien, terus ngajak dia jalan-jalan.”
Langsung aja gua telpon dia.
“Posisi dimana jim?” Gua tanya.
“Gua lagi di dalem angkot nih” kata dia.
“Lah lu kan punya motor, ngapain lu naek angkot?” Gua tanya balik.
“Iya ini motornya gua masukin angkot, biar cepet jiiim!” Begitulah Tri Utami berkata.
“Bangsaaaat!”

Ya beginilah contoh kecil obrolan kami setiap hari.
Setelah ngobrol ditelpon, akhirnya kami bertemu dan melangsungkan pernikahan. Eaaaa.
haaaaaaa.

Akhirnya, setelah bertemu dengan si Jim ini, kami berdua memutuskan menggunakan satu motor untuk jalan-jalan, menghilangkan galau dihati karena berantem sama pacar. Kenapa diulang lagi ya pas bagian galau sama pacar ini? Haduh.

Mulailah kami melaju menuju tempat favorit, pasar loak yang berada di sekitaran Bandung. Dimulai dari Taman Cilaki, Cihapit, dan terakhir pasti di Tegalega. Kejadian kardus selama perjalanan sudah pasti banyak, tapi ga akan gua ceritain sekarang ya.

Namanya juga Alien, pasti ada aja yang dilakuin (dianya lagi gesek-gesek gua). Oh iya, posisi dimotor saat itu, gua yang nyupir dan dia yang nari-nari dibelakang megang bass sama drum. Bisa bayangin ga? Kalau gua si ga bisa.

Jam termometer

Jam termometer

Nah kejadian kardusnya adalah, pas di Tegalega si Jim menawar sebuah barang. Awalnya gua ga tau apa yang dia beli sampe akhirnya gua samperin dan ternyata dia beli termometer yang bentuknya kaya Jam.

Jim Nanya, “Mang itu jam tangan keren banget, berapa ya?” (nunjuknya ke termometer yang kayak jam dinding)
Si mamang langsung jawab, “Hah, jam tangan? itu bukan jam a, tapi termometer.”
“Ah masa termometer kaya gitu? Coba sini saya tes mang.” (tetep dipake ditangan sama jim)
Sang pedagang sudah mulai geli menanggapi si Jim, dan bilang,
“Aduh a, itu termometer bukan jam tangan, kan udah saya kasih tau.”
Si jim malah jawab, “Iya, saya tau mang itu termometer, buat ngebangun rumah, tapi apa salahnya kalau saya mau rubah jadi jam tangan? Lagian, sayakan anaknya Macgyver.”

Saat itu gua langsung kasih tau ke mang pedagang, kalau si Jim ini belom pernah liat termometer sejak SD, karena rumahnya terletak didepan air terjun. Si mang pun tanpa basa-basi makin bingung atas kehadiran kami berdua yang ganteng ini.

Kenapa gua kangen banget sama si Jim ini? Ya inilah contoh kecil dari kegiatan kami sehari-hari selama beliau belum berangkat ke alam sana. Gue selalu kangen sama lu Jim.
Semoga lu selalu diberi tempat yang terbaik disana. I love U full😦

@jalurkanan 3 Jan 2014

Note: Tahun ini gua akan banyak nulis soal Norvan Pecandupagi dengan kelakuan-kelakuan ajaibnya dikolom kurang serius. Doakan semoga gua jadi Johnny Deep versi Tulungagung.

5 thoughts on “PecanduPagi, aku Rindu!

  1. hahahaha….sanyingggg!!
    Beneran, buat yang pernah ngalamin berkarya wisata ke mana-mana dengan manusia Almarhum ini, cerita buatan penutur yg kurang serius ini berasa kangen. aslinik! yahh.. semoga saja cerita2 berikutnya lebih asoy dan jadi inspirasi…cesss..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s