PecanduPagi dan Gua, naik Motor


Si Jim lagi berusaha memiripkan mukanya.

Si Jim lagi berusaha memiripkan mukanya.

Malam ini gua ditemani Strawberry Fields Forever nya The Beatles, buat nulis lagi tentang sahabat, kakak, senior, saudara, dan yang sudah gua anggap sebagai saudara sendiri, asliik.

Norvan Hardian, A.K.A Alien, Tri Utami, Monyet, Norsdam, Pala Besar dan lain-lain. Ini dia si Jim yang selalu membuat hidup orang disekitarnya jadi lebih berbunga karena dipupuk oleh humor segar yang abnormal.

“Gua selalu kangen sama lu, Jim!”
“Nih, gua lagi denger De Bitel, kesukaan lu Jim. Kita nyanyiin lagi Mr. Moonlight sampai pingsan.” Dikepala gua ada Jim sama gua lagi ngobrol serius.

“Lu emang kebangetan Jim, ninggalin gua yang ga ganteng ini di dunia yang sebentar lagi abis masa tenggangnya.” Gua masih ngobrol sama Jim ya. Jimnya ga jawab, cuma ngangguk-ngangguk.

Ah udahlah, dia pasti sekarang lagi nongkrong sama Malaikat maen gitar pakai sapu dan rebana.

Oke, gua mau cerita lagi soal Jim ya. Yang ga tau soal asal muasal nama Jim ini bisa cek dulu di sokin. Kita berdua manggilnya saling Jim.

Sebelumnya gua mau kasih tau sesuatu ya. Cerita-cerita ini nantinya bakal gua jadiin kliping dan bakal gua pake buat ujian SIM lho. #NGARTI

Sekarang gua mau cerita dua kejadian sama si Jim kalau kita lagi pakai motor muter-muter Bandung. Oh iya, sebelumnya perkenalkan juga motor si gua sama si Jim. Motor gua namanya Burhan (Honda Grand’92) dan motor si Jim, Nurdin (Honda Grand’94 lengkap dengan keranjang sepeda mini didepannya).

Burhan dan Si Gua masih muda dan kasep

Burhan dan Si Gua masih muda dan kasep

Suatu hari ditahun 2004-2005, gua lupa lagi tanggal tepatnya. Pokoknya kita berdua lagi jalan jauhlah. Menuju Tasik, terus menuju Cipatujah. Perjalanan bakal dihabiskan sekitar tiga hari tanpa prediksi. Kali ini, Burhan yang menemani kita berdua.

Eit, gua ga akan cerita detail ya soal apa aja yang terjadi selama kita touring (anak motor beud) menuju Cipatujah ini. Gua mau cerita bagian dimotornya aja.

Kita berdua sudah ada diatas burhan selama 1 jam dan baru memasuki wilayah Cicalengka menuju Nagreg. Kebetulan jalan rada menajak. Tentu saja burhan sudah masuk di kecepatan 150km/jam. iya kalee!! Yang pasti kencenglah kalau menurut gua :))

“Jim, gile motor lu kenceng banget yee!” Mulai si Alien jadi kardus nih.
Langsung gua bales. “Iye emang Jim, kemaren gua baru nambahin petasan diknalpot. Bangsaaat.”

“Asli Jim ini kenceng banget dan bisa goyang-goyang gini.” Ga lama berselang, dia ngoceh lagi. Gua ngerasa emang ada yang aneh nih. Kenapa si Burhan?

“Asli, Jim, Burhan jago atraksi. Kenapa ga lu sekolahin aja Jim biar jadi mobil.” Makin jadi si Tri Utami.

Emang ada yang aneh nih sama motor gua, Burhan. Dan ternyata emang saja, ban gua bocor coi. Ban bocor bikin jalan Burhan jadi geol kiri geol kanan. Si Jim malah nari-nari di atas burhan. “Kan kata jago atraksi Jim.”

Gitulah kejadian dimotor part 1.

Selanjutnya kejadian pas kita berdua lagi diatas Burhan menuju Taman Hutan Raya Dago.

Kita suka banget nih ke tempat ini. Cukup 20 menit dari kosan gua di Sukaluyu menuju lokasi.

Hutan itu, tempat favorit buat gua dan si Jim. Hutan selalu membuat kita berdua suka melakukan hal yang diluar kendali. Mencangkul dan Gantole, contohnya. Ah, udah-udah, makin ngawur, balik lagi ya.

Harap diingat juga, kita bukan penyuka sejenis. Kita cuma dua orang ganteng yang ga punya banyak kerjaan. Cukup main musik dan mewarnai adalah kerjaan kita waktu itu.

Di jalan menuju lokasi, kita mampir dulu ke Dago 34 untuk membeli beberapa cemilan dan air mineral. Hihihihi. Biar ngobrol makin seru dan positif.

Jim berucap.
“Oke jiim. Cabut! Kita lewat mana nih?”
Padahal tinggal lurus doang jalannya dan dia udah tau juga. Biasalah cari perhatian gua, dia.

“Jim, lu mau ga nyupir? Gue cape nih, tangan gua keram sampe kaki” Gua ngomong.
“Oke. gua yang nyupir. Lu yakin? Kalo ga yakin mending solat dulu deh.” Faakk. Kardus tahap satu dimulai.

Akhirnya tetep aja gua yang nyupir, karena ga yakin sama kelakuan si Alien. Eh pas di jalan, dia berbuat ulah lagi, sambil mukanya terlihat di spion gua.

“Jim bentar-bentar ada yang lupa.” Kata dia.
“Apaan lagi yang lupa?” kata gua. Gua langsung memelankan laju si Burhan yang sedang dikecepatan 150km/jam.
“Gua lupa beli bensin buat Nurdin jiiim, kayanya hampir abis.” Kata dia.
Dalam hati gua, langsung. “Setaaaan alaaaasss!”
Gua diemin aja sok ga kenal.

Lanjut lagi sampai di sekitaran Terminal Dago. Si Jim dan gua lupa beli rokok. Berhentilah kita berdua disebuah warung, buat beli. Gua sebenernya udah pernah denger nih soal cerita Si Jim beli rokok dan WAKWAW dari anak-anak kampus. “Mudah-mudahan dia ga ngelakuin.”

“Punten ibu, meser rokok.” Si Jim ngomong sama ibu warung.
“Rokok apa kasep?” Ibu pun menyauti.
“Ibu Punten, meser garpitnya SEBELAS.” Si Jim beraksi.
“Sebelas sep? sebungkus aja atuh, kan 12.” Ibu warung mulai ga habis pikir.
“Ah gapapa bu, SEBELAS aja. Kembaliannya buat ibu. Maaf udah ngerepotin.” Si Jim langsung pergi dengan memberi ibu itu uang pas untuk sebelas batang.
Ngomong-ngomong sebelas batang berapa ya? Gua lupa lagi coi. Haaaaaa. Ga usah terlalu dipikirn ya. Ini cuma cerita nyata doang kok.

Ceritanya cukup dulu. Cape ngetik sambil handstand nih. Tunggu cerita selanjutnya dari si gua dan PecanduPagi ya.

Jim. Gua bakal selalu kangen sama lu Jim. Makannya gua ceritain ke orang-orang ya soal lu. Semoga lu dan Malaikat disana tetep yakin bakal bikin Band atau vokal grup ya. Salam olahraga. I Love U full.
@jalurkanan

4 Jan 2014. 11.51

Note: Ga nemu si Jim sama Nurdinnya. Mohon yang punya poco-poconya Alien kirim ke gua ya.

Ini salah satu karya si Jim. Liat idungnya.

Ini salah satu karya si Jim. Liat idungnya.

7 thoughts on “PecanduPagi dan Gua, naik Motor

  1. GunduSaja says:

    Kalau saya pernah beratraksi bersama Max (Karisma 2004) membonceng Si PecanduPagi melintas selatan Jawa, dari Bandung ke Cidaun via Ciwidey, pulangnya liwat Garut mampir di Pameungpeuk, Cilaut Eureun, dan Pantai Sayang Elang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s