PecanduPagi Ulang Tahun


PecanduPagi waktu lagi perpanjang ingus

PecanduPagi waktu lagi perpanjang ingus di kantor kecamatan

Selamat ulang tahun Jim. Semoga lu selalu diberi tempat yang paling pas dialam sana. Gua yakin lu pasti masih jadi yang paling iseng dan paling menyenangkan diantara yang lain. Gua selalu berdoa buat lu Jim sampai kapan pun. Dan gua tetap akan rindu sama lu sampai akhir hayat gua.

Hari ini genap 34 tahun umur si Jim. Bolehlah gua ngebayangin kalau lu masih ada Jim. Ini yang bakal terjadi kalau lu masih ada; kita pasti bakal sering berjumpa, kita ngobrol lagi pakai bahasa Zimbabue, kita lomba ngetik sms lagi pake sarung tinju, main harmonika pakai bibir pinjeman, jalan-jalan keliling Bandung ga pake daleman, main conga diatas motor, ngobrol sama sapi dipinggir jalan, menyapa pagi dengan secangkir kopi dilereng Manglayang,…ah masih banyaklah yang bisa kita lakuin Jim. Dan kalau sekarang lu masih ada, kayanya lu bakalan jadi artis Jim, kaya Sutan Bhatoegana. Gue jamin!

Gua masih ingat benar kejadian hari itu Jim. Kain kafan lu atas seijin mamah dibuka dan tanpa basa-basi gua langsung ngajak ngobrol dengan air mata tak henti-hentinya menetes. Itu terakhir kalinya gua ngeliat lu Jim. Rasanya amburadul. Baru kali ini gua ngerasain ditinggal seorang sahabat yang jiwanya sudah ada didalam diri gua. Sakit ternyata rasanya. Lebih sakit dari putus sama pacar, padahal ga punya.

Saat itu yang gua rasain adalah penyesalan. Penyesalan karena hubungan kita sempat ga enak, semenjak si Jim berubah 180 derajat. Semua sikap dan perilakunya jauh dari yang biasa gua kenal. Gua menilainya, ini perubahan yang sangat positif. Tapi, iseng dan ngocolnya tetap ga berubah, hanya perilaku rohaniah yang Jim rubah. Si Jim jadi rada sedikit keras ke gua soal apapun, pastinya soal agama. Dan disitu kita akhirnya memutuskan untuk ‘vacum’ sejenak. Kayak pacaran ya? haaaa.

Kanker Pankreas stadium 4, itu yang si Jim hadapi menjelang kepergiannya. Penyakit yang ga main-main dimata kita semua. Kondisi terakhir si Jim, hanya terbungkus kulit, wajahnya sudah berubah drastis, cekung dan kurus.  Walaupun dalam kondisi seperti itu, si Jim ga pernah sedikit pun mengeluh soal sakitnya. Dia menerima semua kondisi itu dengan ikhlas. Hebat.

Satu cerita pas pertama berkunjung untuk jenguk, kondisinya si Jim sudah sangat lemas. Dan inilah yang terjadi sodara-sodara.
“Gimana Jim, sekarang sakit yang sebelah mana? Sini gua pijitin”
“Siapa yang sakit? Gua ga kenapa-kenapa, masih sehat, masih ganteng apaadanya. Lu ga usah sok perhatian gitu deh, gue udah punya istri. Jadi lu jangan goda-goda gue deh.” Itu yang dia bilang. Masih tetap brengsek seperti biasakan? Gua sempet ngebayangin, kalau gua yang diposisi si Jim, bisa ga gua bersikap kayak gitu?
Terus dia ngomong lagi, “Kalau pada mau makan, minta aja sama Mamah kalo ga malu.”
Damn, kena lagi.

Bagi yang pernah kenal sama si Jim, hal-hal kayak gini ini yang bikin jadi kangen. Dan kita pasti semua setuju, ga ada lagi orang yang bisa gantiin sosok si Jim ini. Manusia superkreatif, multitalent, guru TK yang baik, senior yang lucu, monyet yang banyak akal, Supercondom dan masih banyak lagi kelakuan superajaib yang dia punya. Mari kita doakan si Jim, semoga beliau diberi tempat yang terbaik disana, semoga doi bisa jadi kordinator malaikat. Al-Fatihah.

Selamat ulang tahun Jiiiiiim!!

@jalurkanan 6 Feb 2014

3 thoughts on “PecanduPagi Ulang Tahun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s